Thursday, November 6, 2008

Buat Insan Yang Ku Panggil Kakak.........



Air mata ku mengalir di pipi,
Meronai hatiku,
Kerinduanku memori nan silam,
Menghilang bersama,
Cinta tanpa jalur cahaya,
Melara jiwa ku ini
Sandiwaramu memaksa ku mengundur diri,
Ku tak sanggup bertahan lagi,
Sandiwara mu memaksa ku,
Menolak cinta,
Tak rela kasih dibohongi mu
Apakah dosa,
Sanggup kau nodai,
Kesucian cinta ku,
Kerinduanku memori nan silam,
Menghilang bersama,
Cinta tanpa jalur cahaya,
Melara jiwa ku ini
Sandiwaramu memaksa ku mengundur diri,
Ku tak sanggup bertahan lagi,
Sandiwara mu memaksa ku,
Menolak cinta,
Tak rela kasih dibohongi mu
Buat kamu;
Jangan bersedih lagi. Ku tahu tiada apa yang termampu untuk ku berikan demi memadamkan kesedihan yang terpalit di sanubari mu itu. Namun hakikatnya, itulah yang perlu kamu hadapi. Apa sahaja yang telah kamu putuskan, aku akan sentiasa bersamamu. Memberikan kekuatan. Untuk kamu menghadapi, melalui hari-hari nan mendatang.
Pagi ini indah. Seindah senyuman mu. Langit cerah. Secerah wajahmu. Awan mega berarak. Memberikan laluan pada sang suria. Memancarkan cahayanya. Menerangi alam ini. Umpama kamu yang senantiasa menceriakan, membahagiakan hidup ini.
Hujan jangan kau ganggu keceriaan ini. Hadir mu hanya menggelapkan dia. Hatinya. Nan gundah gulana. Sedih. Laksana dia keseorangan, kesepian. Biar hari ini cerah. Biar jelas ku lihat senyumannya.
Dan jangan kau bersedih lagi.......

4 comments:

In The Nite Garden said...

Ni adalah bukti bakat terpendam kamu memahami wanita bila kamu menulis:

Pertama, kamu acknowledge kesedihan yang dialami oleh wanita itu. Ini sangat penting untuk memberi gambaran bahawa lelaki sangat memahami kesedihannya.

"Jangan bersedih lagi. Ku tahu tiada apa yang termampu untuk ku berikan demi memadamkan kesedihan yang terpalit di sanubari mu itu. Namun hakikatnya, itulah yang perlu kamu hadapi."

Kedua, kamu memberi kebebasan. Wanita lebih suka jika lelaki memberikannya kebebasan untuk membuat keputusan sendiri; dan setiap keputusan yang dibuatnya lelaki akan sentiasa memberi sokongannya.

"Apa sahaja yang telah kamu putuskan, aku akan sentiasa bersamamu. Memberikan kekuatan. Untuk kamu menghadapi, melalui hari-hari nan mendatang."

Ketiga, kamu juga menyatakan peranan wanita di dalam hidup kamu. Sangat penting kepada wanita secara amnya apabila kehadirannya di dalam hidup lelaki dihargai.

"Umpama kamu yang senantiasa menceriakan, membahagiakan hidup ini."

Terakhir, kamu menyatakan apa yang kamu harapkan dari wanita itu.

"Biar jelas ku lihat senyumannya. Dan jangan kau bersedih lagi......."

Inilah diantara bakat terpendam yang dapat dilihat melalui penulisan kamu.

Aku ingin sekali mencari siapa kakak kamu yang bertuah tu ;p
Aku nak suruh dia ghotan kamu berkali2 coz tadi kamu seksi sgt(",)

daSetan_7 said...

Tak pula ku sangka sajak ku itu begitu mendalam maksudnya yer. Hohohohohoho..... (",)

In The Nite Garden said...

itulah kelemahan aku. sering menganalisa setiap perkara.. nk buat camana dh setiap bln keje aku buat analysis utk my company punye accounts reporting.. maka terbawa2 dlm kehidupan seharian..
beside that aku byk sgt baca buku favourite aku - Men Are From Mars, Women Are From Venus tulisan John Gray.

I'm always impressed with people who have amazing conversational abilities..

I wish I could demolish my bad habit ni :(

daSetan_7 said...

Nay... It's good what. At least i realize now that I have a good talent to "meghela" wif gurls.... (",)